SOCIAL MEDIA

Hunting Buku Murah di Book Fair Banjarmasin

07 April 2018


Oke, harusnya aku posting tulisan ini paling lambat Februari kemarin, tapi aku beneran lupaaa 🙈🙊😩

Jadi, bulan Desember 2017 sampai Januari 2018 yang lalu diadakan book fair di depan Perpustakaan Daerah Banjarmasin. Buku yang ada di book fair waktu itu jumlahnya ada deh kalo ribuan. Buaaanyak dan surga bangeeet buat para kutu buku 💓💓💓


Bookworms' heaven on earth 😍
Aku tahu tentang book fair ini dari temanku. Katanya, banyak banget buku yang diobral. Aku semakin ngebet kepengen ke sana pas lihat salah satu teman bookstagram-ku mengunggah foto buku-buku hasil buruannya di book fair itu. Salah satu dari buku-buku itu ada yang sudah masuk ke wishlist-ku sejak lama. Dan yang bikin aku semakin kebelet banget pengen ke book fair itu adalah harga-harganya yang murah gilak.


[Baca juga: Book Haul Terakhir di Tahun 2017]



Buku-buku yang dijual pun beragam. Fiksi dan non-fiksi. Buku-buku agama, pengetahuan, novel, komik, buku anak, lengkap dah. Tinggal kitanya aja lagi yang bingung mau beli yang mana. 

Buat yang nggak sempat ke sana, jangan khawatir. Aku kasih foto-fotonya nih. Biarpun nggak kebagian borong buku murah, paling nggak kamu bisa ngiler lihat foto-fotonya 😆😆😆






Days of Blood and Starlight karangan Laini Taylor yang sudah lama banget masuk dalam wishlist-ku. Sayangnya, buku pertamanya, Daughter of Smoke and Bone, nggak ada di book fair itu. Yah, nggak papa lah, nanti bisa dicari lagi di tempat lain. Oya, ini harga aslinya sekitar 70-100 ribuan, tapi di sini harganya dibanting banget jadi 20 ribu sajah, sodara-sodara. Bahagia hati dedeq~ 💓💓💓


Aku juga nemuin Harry Potter. Sayangnya, cuman ada buku ke-6. Kata paman penjaganya, yang lainnya udah habis. Harganya cuman 40 ribu lho buku ke-6 itu. Ish, andai aku tau novel-novel Harry Potter ikutan dibanting juga harganya di sini, pasti kubela-belain berangkat ke Banjarmasin buat ngedatengin book fair ini.


[Baca juga: Terjemahanku: Kissing the Maid of Honor]


Rows and rows of books 😍
Ada Champion, tapi Legend & Prodigy nggak ada 😢



Novel-novel historical dan paranormal romance lama terbitan Dastan Books. Pada suatu masa, aku pernah keranjingan baca novel-novel dari genre ini. Tapi, sekarang seleraku sudah berubah. Aku jadi lebih suka fantasi, terutama high-fantasy.

[Baca juga: Resensi The Wrath and the Dawn]


Cuman 10 ribuan saja qaqa~ 😆

Walaupun murah, kondisi buku-buku yang dijual rata-rata masih baik. Memang ada juga yang kotor dan lecek, tapi, mengingat harganya yang miring banget gitu, ya bisa dimaklumi lah ya. Yang penting semuanya buku ori.

Kekurangannya, menurutku, ada di displainya. Buku-bukunya disusun campur aduk. Jadi, fiksi dan non fiksi dicampur jadi satu sehingga dibutuhkan perjuangan dan waktu yang lama kalo mau nyari genre yang kita mau. Aku berharapnya, jika nanti diadakan book fair lagi, buku-bukunya disusun secara terpisah sesuai kategori fiksi dan non-fiksi. Kalau nyusunnya sesuai kategori kan jadinya enak, pengunjung bisa lebih menghemat waktu dengan langsung menuju rak buku-buku dari kategori yang mereka minati. Cuman saran sih 😀

[Baca juga: CMIIW: Tell Me about It]


Sayang sekali, book fair ini sepi pengunjung. Saat aku ke sana, hanya ada beberapa pengunjung saja, padahal bukunya banyak banget dan murah-murah. Aku kurang tahu di hari-hari sebelumnya, tapi kata teman-temanku book fair ini memang sepi. Mungkin karena kurang dipromosikan sehingga masyarakat banyak yang nggak tahu. Aku sendiri juga tahunya dari temanku di WAG. Mungkin lain kali pihak panitia bisa memanfaatkan para blogger buku dan bookstagrammer untuk promosi. Zaman now promosi dengan memanfaatkan social media influencers itu efektif banget dan cukup terjangkau. Kabar pun bisa tersebar dengan cepat.

[Baca juga: Bookish Haul Jan-Feb 2017]

Aku berharap acara-acara book fair yang menjual buku-buku murah tapi berkualitas semacam ini akan semakin sering diadakan di Banjarmasin dan daerah-daerah lainnya di Kal-Sel. Soalnya ini lumayan banget membantu kita-kita yang kepengen beli banyak buku tapi bajet terbatas. Secara ya harga buku di sini tuh mahal-mahal. Walau sudah diskon pun tetep aja mahal. Sedih akutu, Bang 😭

Selain itu, harus diakui bahwa minat baca masyarakat Banjarmasin pada khususnya dan Kal-Sel pada umumnya masih agak rendah. Jadi, dengan seringnya diadakan acara book fair, semoga saja bisa membantu meningkatkan minat baca masyarakat di provinsi kita yang tercinta ini 😊


See you on my next post,

Gita 😘

16 comments :

  1. Ini anak2 dikemanakan mba? Akutu kalo ke book fair ga bisa leluasa cari2 krn "buntut" aku rempong banget :D btw, so lucky you are, as always ya mba, dapat buku harganya nyungsep pake banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ditinggal sama papanya di rumah 😆 Aku juga nggak bakalan bisa leluasa ngubek2 kalo dibuntutin sama krucil, jadi aku pergi sendiri aja 😄

      Delete
  2. Coba sekali-kali book fair semacam ini diadakan di kota-kota kecil seperti di Rantau yaaa.. *malah ikutan ngasih saran :D

    Kakakku sama tiga anaknya kemarin bela-belain ke Banjar demi book fair ini. Anak-anaknya antusias banget kesini buat berburu buku, terutama seri KKPK favoritnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setujuuu, biar virus baca makin menyebar ke seluruh Kal-Sel 😍

      Delete
  3. Whuaaaa sayang banget sepi gitu.. Pdhl sudah murah abissss.. Kapan2 kesana bareng Kita yuk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayuks, Mba, kita meet up sambil borong buku bareng2 😍😆

      Delete
  4. Aku nggak sempat ke sana euy kemarin itu. Tapi entah kenapa sekarang memang mengurangi belanja buku karena kemampuan baca sudah berkurang. Pengennya beli buku yang pasti dibaca aja atau beli buku buat anak

    ReplyDelete
  5. Gilaa yaaa murah banget itu kalau cuma sampe 20rb an wkwk kayanya aku tau deh book fair itu, cm mmg wrga bnjarmasin kurang minat lagian mungkin pengaruh lokasi juga bisa mempengaruhi dan kalau bisa standnya bisa lebih beragam agar bs lebih ramai hehe

    ReplyDelete
  6. Ak kmrn beli buku rick riordan yg The House Of Hades cm 30rb aja. Bayangin, setebal itu! *manas2in..eh,gita suka kan? Suka aja lah ya (maksa). Selebihnya ak beli buku anne complete edition (minus yg terakhir.. Hiks). Smg nanti ad lg y bookfair gini. Sedihnya iti buku anak2nya dikit banget. Tanganku loh sampai coklat telapaknya gara2 nyari ga dapet2. Hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku belum pernah baca buku Oom Rick. Belum ada niat beli juga, soalnya udah keduluan nonton pilemnya yang Percy itu. Tapi serial Apollo sudah masuk sih dalam wishlist-ku :D

      Iya, berdoa banget nih book fair kayak gini bakal lebih sering diadain di Kal-Sel, biar bisa kalap hemat (?) lagi. Wkwkwkwk...

      Delete
  7. Ini gila-gilaan banget ya harga bukunya ������
    Duh, aku jadi pengen baca2 novel romance kalo liat buku numpuk begini.

    ReplyDelete
  8. Wooow di Banjarmasin,
    Samarinda sudah atau belum ya ??? hihihi
    Aku dulu juga novel fantasy, tapi sekarang nggak mba karena aku sering BAPER wkwkwkw. Aku suka yang real mba, hahaha terlalu dramatis hidup saya, jadi sekarang suka yang real ^^

    Oh iya mba Gita yang syantik... jika berkenan, mampir sebntar ke tulisan saya ini ya, kali aja bisa berguna buat liburan mba Gita nnti ^^

    https://nheyta.blogspot.co.id/2018/04/jelajah-nusantara-di-tana-toraja.html#gpluscomments
    Ih o

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga masih suka sama yang real, cuman memang fantasi masih merajai rak bukuku 😁

      Delete
  9. Yah sayang banget masih sepi ya? Kalo di Bandung ada book fair pasti langsung rame bgt diserbu.. saya smpe pusing liat orang banyak . Sekali kali kalo main ke Banjarmasin semoga pas bertepatan sm book fair nya lagi hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, di sini minat baca masyarakat memang relatif masih rendah. Makanya, event-event kayak gini masih jarang banget di sini. Aku suka iri berat sama teman2 di Jabodetabek dan sekitarnya. Secara di sana event buku sering banget diadain ya 😍

      Delete
  10. Aku kemaren sampe 3 kali lho mba kesana..jarang jarangkan di Banjarmasin ada book fair kaya gini..tapi sedih sih liat pengunjungnya rada sepi..semoga mereka nggak kapok balik lagi ke Banjarmasin dan semoga lebih sering lagi ada book fair kaya begini di Banjarmasin...btw salam kenal yaa mba Gita...

    ReplyDelete